6 Alasan Mengejutkan Mengapa Anda Kehilangan Pengikut Instagram

Rasanya sangat menyenangkan ketika Anda memposting foto baru di akun Instagram Anda dan melihat foto tersebut mendapatkan banyak suka dan komentar, bukan? Namun, ketika Anda melihat jumlah pengikut Instagram Anda menurun, Anda merasa telah melakukan sesuatu yang salah. Jangan khawatir – kita semua pernah mengalaminya.

Anda dapat mencegah pengikut berhenti mengikuti hanya dengan mengikuti hal-hal utama yang perlu Anda hindari. Jika Anda meluangkan waktu dan benar-benar membaca semua saran saya dan menerapkannya dalam rutinitas pemasaran media sosial Anda, maka Anda akan melihat pertumbuhan akun Anda dan penurunan jumlah pengikut akan menjadi kekhawatiran masa lalu Anda.

Buy followers, likes, views, comments for Instagram, TikTok, YouTube with FreewaySocial.

1. Jangan terlalu banyak membantu pengikut Anda

Anda baru saja menghadiri suatu acara yang mengasyikkan, dan Anda mengambil banyak foto yang bagus, bukan? Lalu apa yang Anda lakukan? Haruskah Anda memposting semuanya di profil Instagram Anda, haruskah Anda memilih hanya yang terbaik atau mengunggahnya dalam waktu yang tertunda?

Jika Anda memilih saran pertama, maka akun Anda akan dibanjiri dengan foto-foto dari satu acara dan saya yakin 110% pengikut Anda tidak akan senang dengan hal itu. Masalahnya, Anda harus menemukan titik emas untuk frekuensi postingan Anda.

Bahkan, tidak masalah jika Anda memposting foto dari acara yang sama sekali berbeda, yang paling penting adalah rentang waktu di antara postingan. Meskipun Anda membuat konten yang orisinal dan menarik, Anda tidak boleh melakukannya sekaligus. Anda perlu melakukan beberapa pengujian dengan komunitas Anda dan mencari tahu apa yang terbaik untuk pengikut Anda.

Saat mengumpulkan informasi untuk artikel ini dan melakukan pengujian kami sendiri, kami menemukan bahwa memposting 3-4 kali sehari adalah yang terbaik untuk Instagram. Frekuensi ini tidak akan bekerja dengan baik di Facebook, karena komunitas Facebook menyukai jika hanya ada satu atau dua postingan dalam sehari.

Meskipun, dengan mempertimbangkan jangkauan postingan Instagram, Anda dapat dengan mudah mencoba memposting 5-6 kali sehari, tetapi pastikan untuk tidak mengunggah foto satu demi satu. Praktik terbaik adalah mengotomatiskan pengunggahan, sehingga foto akan diunggah setelah minimal 3-4 jam berlalu sejak pengunggahan terakhir.

2. 2. Jangan menjual terlalu mahal

Wajar jika Anda ingin menggunakan akun Instagram Anda untuk mempromosikan produk, tetapi Anda harus ingat bahwa jika setiap postingan yang Anda terbitkan adalah foto produk Anda, maka Anda mungkin akan kehilangan pengikut.

Jika Anda membuat komunitas Anda takut dengan produk Anda dan pengikut mulai berhenti mengikuti Anda, maka itu adalah tanda untuk mengganti taktik. Alih-alih foto produk Anda, postinglah konten yang menarik dan menarik seperti panduan, kutipan yang menginspirasi, dan hadiah.

Ketika Anda memberikan hal-hal yang menghibur komunitas Anda, barulah mereka akan tertarik untuk melihat postingan produk Anda. Jadi, ingatlah untuk memposting postingan penjualan produk Anda hanya setelah Anda cukup menghibur komunitas Anda!

3. Menggunakan bot

Menggunakan skrip komentar/suka/mengikuti otomatis seperti Instagress dan lainnya dapat membuat Anda dalam masalah besar. Skrip (layanan) ini secara otomatis menyukai, mengikuti, berhenti mengikuti akun lain atas nama Anda. Penting untuk disebutkan, bahwa skrip ini ilegal dan melanggar Ketentuan Layanan Instagram.

Banyak layanan serupa yang ditindak oleh Instagram dan ada kemungkinan bahwa saat Anda membaca posting ini Instagress juga sudah ditutup! Jika Instagram mencurigai bahwa Anda menggunakan layanan seperti ini, Instagram akan segera memblokir akun Anda – yang berarti Anda tidak akan mendapatkan keterlibatan sebanyak yang biasa Anda dapatkan dan banyak pengikut yang akan berhenti mengikuti.

Jika Anda tidak ingin diblokir atau diblokir bayangan oleh Instagram, cukup jangan gunakan layanan seperti Instagress dan Anda tidak akan mendapat masalah. Lakukan hal yang sama seperti yang dilakukan Instagress, hanya saja lakukan secara manual.

4. Kualitas foto

Seperti yang Anda lihat, sebagian besar akun Instagram populer hanya mempublikasikan foto berkualitas tinggi, karena memposting foto berkualitas rendah adalah cara tercepat untuk kehilangan pengikut. Memposting foto berkualitas tinggi tidak hanya mengurangi kemungkinan kehilangan pengikut, tetapi juga menarik pengikut baru. Orang-orang menyukai barang berkualitas tinggi, begitu juga dengan foto berkualitas tinggi.

Jika Anda tidak memiliki dana untuk membeli kamera yang lebih baik, cukup unduh program pengeditan foto seperti Photoshop dan buatlah foto Anda terlihat lebih baik.

5. Tagar yang salah

Jika Anda tidak menandai postingan Anda atau salah menandainya, maka Anda mungkin tidak menjangkau komunitas yang tertarik dengan konten Anda. Tapi jangan lupa – jangan melakukannya secara berlebihan! Jika teks Anda hilang dalam jumlah besar hashtag, maka itu adalah tanda bahwa Anda menyebutkan terlalu banyak hashtag. Sangat ideal untuk menulis 3-6 tagar, yang benar-benar mewakili foto Anda.

Jika Anda menambahkan tagar tambahan, yang tidak berhubungan dengan foto Anda, maka foto Anda tidak akan mendapatkan banyak keterlibatan. Sepuluh skrip Instagram secara otomatis akan membuat kualitas gambar Anda tidak menarik bagi audiens yang ditargetkan. Itu berarti foto Anda akan hilang di antara banyak foto lainnya, di bawah foto yang mendapatkan lebih banyak keterlibatan.

Agar konten Anda tetap menarik, coba saja menguji berbagai tagar dan lihat tagar mana yang mendapat lebih banyak perhatian dan lebih banyak respons dari pengguna Instagram.

6. Postingan yang tidak pantas

Beberapa pengguna dapat berhenti mengikuti Anda hanya karena mereka merasa Anda memposting foto yang tidak pantas. Tidak pantas, dalam hal ini, berarti foto tersebut tidak mewakili tema konten Anda.
Sebagai contoh, jika Anda menjalankan bisnis makanan vegan, maka Anda tentu saja tidak dapat mengunggah foto orang yang sedang makan daging (kecuali jika foto tersebut memiliki arti lain).

Jika Anda tidak tahu apakah foto tersebut sesuai untuk pengikut Anda, maka Anda harus mengikuti 3 langkah berikut ini: 1) membangun suara yang konsisten untuk merek Anda, 2) Anda harus mengenal para pengikut Anda, 3) selalu periksa foto mana yang mendapatkan lebih banyak suka dan komentar (lebih banyak keterlibatan), maka Anda akan tahu apa yang benar-benar dibutuhkan oleh audiens Anda.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Keranjang Belanja
Scroll to Top